Rabu, 31 Juli 2013

Pentingnya Mengkonsumsi Buah

Filled under:


manfaat buah bagi kesehatan, pentingnya konsumsi buah, buah yang baik bagi tubuh, metro-urban.blogspot.com, urban people, urbaners, jakarta, indonesia

Para ahli setuju bahwa kita makan terlalu banyak gula, yang berkontribusi terhadap obesitas dan masalah kesehatan lainnya. Tetapi saat terburu-buru untuk menghindari gula, banyak pelaku diet rendah karbohidrat dan lain-lain menghindari buah-buahan. Ahli gizi banyak yang mengatakan, bahwa buah segar tidak harus menjadi korban dalam mengurangi gula, .Dr David Ludwig, direktur dari New Balance Yayasan Pencegahan Obesitas Center di Rumah Sakit Anak Boston, mengatakan bahwa gula dikonsumsi dalam buah tidak merugikan kesehatan, tidak peduli berapa banyak kita makan. Dalam kutipan The Journal of American Medical Association, ia mengutip studi observasional yang menunjukkan bahwa konsumsi buah meningkat karena dapat mengurangi obesitas.Seluruh buah-buahan, jelasnya, mengandung "karunia" antioksidan dan nutrisi yang sehat, dan kandungan serat, membuat kita merasa kenyang dan memberikan manfaat metabolik lainnya. Ketika kita menggigit apel, misalnya, serat buah ini membantu memperlambat penyerapan fruktosa, gula utama di sebagian besar buah.


Serat memberikan "manfaat terbesarnya ketika dinding sel yang mengandung itu tetap utuh," katanya. Gula secara efektif diasingkan di sel buah ini, jelasnya, dan butuh waktu untuk saluran pencernaan untuk memecah sel-sel. Oleh karena itu gula memasuki aliran darah perlahan-lahan, memberikan hati lebih banyak waktu untuk memetabolisme mereka. Empat apel mungkin mengandung jumlah gula yang sama seperti 24 ons soda, tetapi dapat meminimalisir lonjakan gula darah. Lonjakan gula darah membuat pankreas bekerja lebih keras dan dapat menyebabkan resistensi insulin, sehingga meningkatkan risiko diabetes tipe 2.
Buah juga dapat membantu menjaga kita dari makan berlebihan, dengan membuat kita merasa lebih kenyang, kata Dr. Ludwig. Tidak seperti makanan olahan, yang biasanya dicerna dalam pertama beberapa meter dari usus kita, buah kaya serat lebih lambat sehingga memicu hormon kenyang yang cenderung mengelompok di bagian bawah usus kecil.Dr David L. Katz, direktur Universitas Yale Prevention Research Center, mengatakan bahwa untuk memaksimalkan manfaat buah-buahan, kita benar-benar harus mencoba berbagai buah-buahan. Dia menyarankan "eating the rainbow," karena warna buah yang berbeda mengindikasikan berbagai jenis antioksidan dan nutrisi.Ketiga ahli mengingatkan agar berhati-hati dalam memilih jus buah utuh. Jus terbaik yaitu tidak ada tambahan, tidak ada yang dikurangi, beberapa perubahan penting terjadi ketika Anda mengubah buah menjadi cair. Mengunyah buah utuh memperlambat konsumsi, Dr Katz mengatakan, dibandingkan dengan ketika Anda "mengambil jus 8 ons dan hanya menelannya," yang tidak hanya membuat lebih mudah untuk menelan lebih banyak kalori, tapi membuat fruktosa lebih cepat ke aliran darah.Jus yang diproduksi secara komersial sangat memprihatinkan karena mereka sering disaring, sehingga menghilangkan seluruh serat. Jika Anda memilih untuk jus, masukkan seluruh buah dalam blender sehingga tetap mempertahankan serat, vitamin dan mineral.


Buah kering juga memegang salah satu kelemahan utama jus: yaitu volume. Buah kering membuat konsentrat kalori dan gula menjadi dalam paket kecil, sehingga lebih mudah untuk mengkonsumsi kalori yang berlebih.
Dr Katz mengatakan, buah kering lebih baik dari jus, karena mempertahankan struktur buah, bersama dengan manfaat kesehatan yang diberikan. Buah kering lebih mudah di bawa dan tidak membusuk, juga memberikan kesan yang berbeda dalam konsumsi buah.


salam urban

0 komentar:

Poskan Komentar